Ngaji Jurumiyah Kempek (1): Mukadimah, Penjelasan Kalam dan Lafadz

0
547

KHASKEMPEK.COM – Dalam mukadimah Kitab az-Zubdah an-Naqiyah, KH. Aqiel Siroj menjelaskan bahwa, Kitab Ajurumiyah itu kitab yang kecil bentuknya, tetapi ilmu, isi dan manfaatnya besar. Sehingga sangat terkenal di pondok pesantren dan madrasah diniyah.

Berdasarkan alasan tersebut, Kiai Aqiel ikut berkhidmah dengan menterjemahkannya ke dalam Bahasa Jawa. Dengan tujuan memberi kemudahan kepada para santri yang sedang belajar ilmu nahwu. Beliau juga berharap kepada Allah Swt supaya terjemah ini, az-Zubdah an-Naqiyah fi Tarjamah al-Ajurumiyyah, bisa bermanfaat dan mendapatkan ridho Allah Swt di dunia dan akhirat. Amin ya robbal ‘alamin.

Dalam kitab karangannya, Kiai Aqiel menulis had Jurumiyah dari kitab asal dengan tulisan yang besar dan berharokat, dan menambahkan keterangan (had/definisi) dari kitab lain dengan tulisan kecil tanpa harokat. Kemudian memberi murod berupa terjemahan berbahasa Jawa.  Inilah ciri khas dari kitab Jurumiyah Kempek.

Definisi Kalam

Materi pertama dalam kitab Jurumiyah, yaitu Bab Kalam dengan had yang berbunyi:

اَلْكَلَامُ هُوَ اللَّفْظُ المُرَكَّبُ الْمُفِيْدُ بِالْوَضْعِ

Al-Murod: Kalam menggah istilah ipun para ulama ahli ilmu nahwu punika, pundi kapan wonten lafadz sampun murokab, lan sampun mufid, lan sampun wadlo’ mesti punika dipun namini kalam, نحو قام زيد ونحو زيد قائم ونحو ان قام زيد قام بكر sedaya punika sampun lafadz lan sampun murokab lan sampun mufid lan sampun wadlo’.

Penjelasan: Kalam menurut istilahnya para ulama ahli ilmu nahwu adalah, apabila ada lafadz sudah murokab, mufid, mufid dan wadlo’ pasti itu dinamakan kalam, contoh: قام زيد, زيد قائم dan ان قام زيد قام بكر semuanya itu sudah lafadz, murokab, mufid dan wadlo’.

Definisi Lafadz

Definisi lafadz dalam kitab ini sama dengan definisi lafadz dalam kitab-kitab nahwu yang lain, yaitu:

حد اللفظ عند النحاة الصوت المشتمل على بعض الحروف الهجائية

Al-Murod: Pelanggeran ipun ingkang nami lafadz menggah istilah ipun para ulama ahli ilmu nahwu punika pundi kapan wonten suwanten mengkuh dateng setengah ipun huruf hijaiyah ingkang wolu likur inggih punika: alif, ba, ta ngantos dumugi hamzah, ya. Mesti punika suwanten dipun namini lafadz, surah ipun kados lafadz قام lan lafadz زيد. Lafadz قام lan lafadz زيد punika dipun namini lafadz, keranten suwanten ingkang mengkuh dateng setengah ipun huruf hijaiyah inggih punika: qof, alif, mim, zay, ya’ dan dal.

Dados menawi wonten suwanten boten mengkuh dateng setengah ipun huruf hijaiyah mesti punika boten dinamini lafadz. Contoh ipun kados suwanten ipun kentongan atawi bedug. Atawi mengkuh dateng setengah ipun huruf hijaiyah nanging boten wonten suwanten, mesti punika boten dipun namini lafadz. Contoh ipun kados dene seratan atawi bundelan atawi isyarah.

Penjelasan: Definisi yang dinamakan dengan lafadz menurut istilahnya para ulama ahli ilmu nahwu adalah apabila ada suara mencakup pada sebagian huruf hijaiyah yang ada 28, yaitu: alif, ba, ta sampai hamzah dan ya’. Pasti suara itu dinamakan dengan lafadz. Contoh: lafadz قام lan lafadz زيد. Lafadz قام lan lafadz زيد itu dinamakan dengan lafadz karena berupa suara yang mencakup pada sebagian huruf hijaiyah, yaitu: qof, alif, mim, zay, ya’ dan dal.

Demikian penjelasan tentang kalam dan lafadz menurut istilahnya para ulama nahwu. Semoga bermanfaat dan memberikan pemahaman. Materi ini akan dilanjutkan dengan penjelasan tentang murokab dan seterusnya. (KHASMedia)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here